loading...

Cara Efektif Penanganan Limbah Gas

loading...
Limbah gas dapat berupa gas, uap, kabut, awan, debu, haze (partikel tersuspensi dalam tetesan air), dan asap. Pada umumnya limbah gas berupa kendaraan bermotor dan industri. Penanganan limbah gas dapat dilakukan dengan menambahkan alat bantu untuk mengurangi pencemaran udara. Cara penanganan pencemaran udara oleh limbah gas dan partik yang terbawa bersamanya sebagai berrikut:

1. Mengontrol Emisi Gas Buang

Gas buang seperti sulfur oksida, nitogen monoksida, karbon monoksida, hidrokarbon dapat dikontrol pengeluarannya melalui beberapa metode. Gas sulfur oksida dapat dihilangkan dari udara hasil pembakaran bahan bakar dengan cara desulfurisaasi menggunakan filter basah. Nitrogen oksida dapat dikurangi dari hasil pembakaran sepeda motor dengan cara menurunkan suhu pembakaran.Sedangkan gas karbon monoksida dan hidrokarbon dari hasil pembakaran kendaraan bermotor dapat dikurangi dengan dilakukan dengan memasang alat pengubah katalitik.


2. Menghilangkan Materi Partikel dari udara pembuangan

a. Filter udara

filter udara dipasang pada cerobong untuk menyaring kotoran. Filter udara harus dikontrol secara rutin. Bila filter sudah penuh dengan debu, maka harus diganti dengan yang baru. Filter udara dapat digunakan pada ventilasi ruangan atau bangunan, mesin atau cerobong pabrik, mesin kendaraan bermotor, atau pada area lain yang membutuhkan udara bersih. Jenis dan bahan yang digunakan sebagai filter udara bermacam-macam, tergantung pada kandungan udara yang disaring, rnisalnya apakah berdebu banyak, bersifat asam atau alkalis, dan sebagainya.

b. Pengendap siklon


Pengendap siklon merupakan pengendap debu(abu) yang terdapat dalam gas buangan atau udara diruang pabrik yang berdebu. Prinsip kerja pengendap siklon adalah memanfaatkan gaya sentrifugal dari udara/ gas buangan sengaja diembuskan melalui tepi dinding tabung siklon sehingga partikel yang relatif berat akan jatuh ke bawah.

c. Filter basah (scrubbers atau wet collector)

Prinsip kerja filter basah adalah membersihkan udara yang kotor dengan cara menyemprotkan air. Debu akan turun ke bawah saat mengalami kontak dengan air.filter basah ini digunakan biasanya pada kendaraan bermotor dan pabrik. Air yang digunakan untuk menyemprot udara kotor juga dapat diganti dengan senyawa cair lain yang dapat melarutkan polutan udara. Contoh senyawa atau materi partikulat yang dapat dibersihkan dari udara dengan menggunakan filter basah adalah ammonia (NH4), debu, hidrogen klorida (HCl), sulfur oksida, dan senyawa asam atau basa lain.

d. Pengendap sistem gravitasi
Pengendap sistem gravitasi hanya dapat digunakan untuk membersihkan udara kotor yang partikelnya besar.prinsip kerja alat ini adalah mengalirkan udara kotor ke dalam alat yang dibuat sedemikian rupa sehingga pada saat terjadi perubahan kecepatan secara tiba-tiba (speed drop), partikel jatuh terkumpul ke bawah akibat gaya gravitasi.

e. Pengendap elektrostatik


Pengendap elektrostatik digunakan untuk membersihkan udara kotor dalam volume besar dan totoran dalam udara berupa eorosol atau uap air. Alat ini sudah relatif bersih. Pengendap elektrostatik digunakan pada pabrik yang menggunakan batu bara sebagai bahan bakar. Batu bara yang digunakan sebagai bahan bakar mengandung SO2 (Sulfur dioksida) menghasilkan gas/ asap yang sangat berbahaya bagi kesehatan.

Selain itu, ada beberapa pencemar yang dikelola secara khusus, misalnya, sebagai berikut:
  • Pengendalian sulfur dioksida (SO2) Pengendalian SO2 dilakukan dengan mengurangi penggunaan bahan bakar bersulfur tinggi, seperti batu bara diganti dengan bahan bakar yang lebih bersih untuk lingkungan.
  • Pengendalian oksida nitrogen (NO2).Cara yang paling tepat untuk menghindari terjadinya pencemaran NO2 adalah dengan menghindari penggunaan bahan bakar fosil.
Secara garis besar, upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk menghindari terjadinya pencemaran udara adalah:
  • mengurangi atau mengganti bahan bakar rumah tangga yang berasal dari fosil dengan bahan bakar yang ramah lingkungan;
  • tidak menggunakan barang-barang rumah tangga yang mengandung CFC;
  • tidak merokok di dalam ruangan;
  • mencegah terjadinya kebakaran hutan, perusakan hutan, dan penggundulan hutan;
  • menanam tumbuhan hijau di sekitar rumah dan berpartisipasi dalam penghijauan dan reboisasi;
  • adanya peraturan yang mengharuskan membuat cerobong asap bagi industri dan pabrik.
Referensi:  Pak Pandani
loading...

0 Response to "Cara Efektif Penanganan Limbah Gas"

Post a Comment

Terima Kasih Telah Berkunjung di Pustaka Pandani
Silahkan komentar anda,


Salam

Irfan Dani, S. Pd.Gr