Loading...


PENGUMUMAN: Terhitung sejak tanggal 2 April 2016, pustaka.pandani.web.id tidak lagi kami update! kerena seluruh update terbaru kami dialihkan kesitus pak.pandani.web.id. Harap dimakulumi.

Soal Kurikulum 2013, DPR Sarankan Anies Temui M Nuh

   
Anis Baswedan
JAKARTA - Keputusan Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar, Anies Baswedan menghentikan penerapan Kurikulum 2013 (K-13) terus mengundang kritik. Salah satu kritik datang dari Wakil Ketua DPR, Fahri Hamzah.

Menurut Fahri, semestinya Anies sebelum memutuskan penghentian K-13 terlebih dulu membicarakannya dengan menteri pendidikan sebelumnya, M Nuh. Alasan Fahri, kebihakan K-13 sudah dibahas matang di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, termasuk dengan melibatkan DPR.

"Sebaiknya menterinya juga ketemu mantan menterinya SBY. Jangan sampai kebijakan yang dibikin kabinet SBY dimentahkan. Seperti kurikulum, ini kan sudah dibahas periode DPR lalu," kata Fahri di DPR, Jakarta, Senin (8/12).

Menurut politikus PKS itu, persiapan K-13 sudah dilakukan lewat perdebatan yang alot selama dua tahun dan melibat seluruh pemangku kepentingan. Karenanya, lanjut Fahri, kebijakan di bidang pendidikan yang dijalankan era Presiden SBY itu sudah dilakukan dengan pertimbangan matang.

Fahri pun meminta Anies tidak begitu saja mementahkan kebijakan era Presiden SBY. Sehingga, ada baiknya Anies dan M Nuh bertemu membicarakan dasar pemikiran masing-masing terkait K-13, agar kebijakan yang sudah dirancang selama dua tahun tidak dimentahkan dalam waktu dua bulan.

"Hargailah di bidang apapun. Saya saya lihat ada perbedaaan pandangan dari Anies dan Nuh. Persperktif Anies lebih prosedur evaluasi implementasi. Tapi tidak boleh merusak konten yang sudah dibuat matang-matang. Jangan kepengin kelihatan gagah, kan sudah berkuasa jadi gak perlu pencitraan lagi. Hormati dong Pak SBY,“ tegasnya.
Sumber: jpnn


Lazada Indonesia
   
   
loading...
Loading...
loading...

1 Response to "Soal Kurikulum 2013, DPR Sarankan Anies Temui M Nuh"

  1. yupppp setuju....K13 itu perlu di bicarakan lagi dengan menteri sebelumnya...

    ReplyDelete

Terima Kasih Telah Berkunjung di Pustaka Pandani
Silahkan komentar anda,


Salam

Irfan Dani, S. Pd.Gr